Minggu, Juli 14, 2024

Merapi Keluarkan Kolom Erupsi 6.000 m dari Puncak

YOGYAKARTA, TrijayaNews.id – Gunung api Merapi mengalami erupsi dengan ketinggian kolom mencapai 6.000 meter dari puncak pada Minggu (21/6), pukul 09.13 WIB. Erupsi kedua terjadi berselang 14 menit kemudian.

Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) melaporkan erupsi tercatat di seismogram dengan amplitudo 75 mm dan durasi 328 detik. Saat erupsi pertama terjadi, BPPTKG memonitor arah angin menuju barat. Sedangkan pada erupsi kedua, amplitudo termonitor 75 mm dan durasi 100 detik. Tinggi kolom saat eruspi kedua ini tidak teramati.

Pusat Pengendali Operasi BNPB mendapatkan laporan dari BPBD setempat mengenai sebaran abu. Sebaran hujan abu vulkanik erupsi Gunung Merapi yang terpantau pada 09.56 terjadi di wilayah beberapa desa pada dua Kecamatan Srumbung (Desa Kaliurang, Kemiren, Srumbung, Banyuadem, Kalibening dan Ngargosoko) dan Kecamatan Dukun (Desa Ngargomulyo dan Keningar).

Sementara itu, berdasarkan Volcano Observatory Notice for Aviation (VONA) atau notifikasi penerbangan menunjukkan kode warna merah. Notifikasi tersebut merujuk pada erupsi yang terjadi pada pukul 09.13 WIB dan 09.27 WIB. Warna merah atau red berarti ketinggian letusan sudah lebih dari 6.000 meter di atas permukaan laut. VONA digunakan sebagai peringatan dini ketika terjadi erupsi gunung untuk keamanan penerbangan.

Beberapa desa terpantau abu vulkanik turun cukup deras, seperti di Desa Kemiren, Srumbung dan Banyuadem.

Gunung Merapi berstatus level II atau ‘waspada’ sejak 21 Mei 2018.

Karakter gunung dengan status tersebut, BPPTKG merekomendasikan masyarakat agar mengantisipasi bahaya abu vulkanik dari kejadian awan panas maupun letusan eksplosif. Masyarakat juga diharapkan untuk mewaspadai bahaya lahar terutama saat terjadi hujan di sekitar puncak. Selain itu, tidak ada aktivitas manusia pada radius 3 km dari puncak Gunung Merapi.

Pada level itu, potensi ancaman bahaya berupa luncuran awan panas dan runtuhnya kubah lava dan jatuhan material vulkanik dari letusan eksplosif.

Pusat Pengendali Operasi BNPB mendapatkan pemutakhiran data sebaran abu vulkanik pascaerupsi Gunung Merapi yang berada di perbatasan Provinsi Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Erupsi yang terjadi beberapa kali pada Minggu tadi (21/6) ini memiliki tinggi kolom abu vulkanik hingga lebih dari 6.000 meter.

Baca Juga :   Gubernur Khofifah : Lawan Corona Harus Berbasis Ilmu Pengetahuan, Data dan Melibatkan Pakar

Berikut sebaran abu vulkanik berdasarkan pantauan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang, Jawa Tengah sampai dengan Minggu (21/6), pukul 10.40 WIB di wilayahnya.

Kecamatan Srumbung (hujan abu cukup deras)
1. Desa Kaliurang, Kec.Srumbung
2. Desa Kemiren, Kec. Srumbung
3. Desa Srumbung, Kec. Srumbung
4. Desa Banyuadem, Kec. Srumbung
5. Desa Kalibening, Kec. Srumbung
6. Desa Ngargosoko, Kec. Srumbung
7. Desa Kradenan, Kec. Srumbung

Kecamatan Dukun (hujan abu ringan)
1. Desa Ngargomulyo, Kec. Dukun
2. Desa Keningar, Kec. Dukun
3. Desa Sumber, Kec. Dukun
4. Desa Sengi, Kec. Dukun
5. Desa Banyudono, Kec. Dukun

Kecamatan Sawangan(hujan abu ringan)
1. Desa Wonolelo, Kec. Sawangan
2. Desa Krogowanan, Kec. Sawangan

Kecamatan Salam (hujan abu ringan)
1. Desa Gulon, Kec. Salam
2. Desa Seloboro, Kec. Salam
3. Desa Tirto, Kec. Salam
4. Desa Sucen, Kec. Salam
5. Desa Kadiluwih, Kec. Salam
6. Desa Tersan Gede, Kec. Salam
7. Desa Pucungrejo, Kec. Salam

Kecamatan Muntilan (hujan abu ringan)
1. Desa Gunungpring, Kec. Muntilan
2. Desa Sedayu, Kec. Muntilan
3. Desa Adikarto, Kec. Muntilan
4. Desa Tamanagung, Kec. Muntilan
5. Kelurahan Muntilan, Kec. Muntilan

Kecamatan Ngluwar (hujan abu ringan)
1. Desa Plosogede, Kec. Ngluwar
2. Desa Blongkeng, Kec. Ngluwar
3. Desa Jamus Kauman, Kec. Ngluwar
4. Desa Ngluwar, Kec. Ngluwar

Baca Juga :   Menristek/Kepala BRIN Berbagi Pengalaman dalam Menangani Pandemi COVID-19

Kecamatan Mungkid (hujan abu ringan)
1. Kelurahan Mungkid, Kec. Mungkid
2. Desa Pabelan, Kec. Mungkid

Kecamatan Borobudur (hujan abu ringan)
1. Desa Sambeng, Kec. Borobudur
2. Desa Kenalan, Kec. Borobudur
3. Desa Wanurejo, Kec. Borobudur
4. Desa Ngargogondo, Kec. Borobudur
5. Desa Tuksongo, Kec. Borobudur
6. Desa Wringinputih, Kec. Borobudur
7. Desa Bumiharjo, Kec. Borobudur

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terkini

Ketum Dekopin: Kalau Pemerintah Berikan TKDN 40 Persen Mestinya Koperasi Diberikan Tempat

  TrijayaNews.id, Jakarta - Ketua Umum Dewan Koperasi Indonesia Sri Untari Bisowarno, di antara sambutannya pada puncak peringatan Hari Koperasi Nasional (Harkopnas), 12 Juli 2024...

HUT Ke-77 Koperasi, Dekopin Tekankan Modernisasi dan Kemandirian Koperasi

JAKARTA, TrijayaNews.id - Koperasi merupakan salah satu pilar penting dalam perekonomian Indonesia yang memiliki peran strategis dalam memperkuat ekonomi masyarakat, khususnya di pedesaan. Koperasi...

Dalam Rangkaian HUT Koperasi ke 77 Keberpihakan Pemerintah Terhadap Koperasi Masih Dipertanyakan

Trijaya.id, Jakarta - Keren tema peringatan Hari Koperasi Nasional (Harkopnas) ke 77, yakni “Koperasi Maju Indonesia Emas”. Ada makna luar biasa. Faktanya, koperasi menurut...

Meriah Peluncuran dan Pentas Apresiasi Buku Sepanjang Jalan Kenangan ke Palestina

Trijayanews.id, Purwokerto - Peluncuran dan pentas apresiasi buku berjudul Sepanjang Jalan Kenangan ke Palestina, bertempat di Lantai 2, Arpusda Kabupaten Banyumas, Jalan Jenderal Gatot...

Mahasiswa LSPR Perkenalkan Keberagaman Budaya Kampung Seni Edas Bogor Melalui “Pesta Edas”

Trijayanews.id - Mahasiswa/i semester 6 Institut Komunikasi dan Bisnis LSPR Jakarta dari kelas PRDC25-1SP mengadakan acara “Pesta Edas” yang bertujuan untuk memperkenalkan keberagaman budaya...

Berita Terkait

Tentang Kami

Ikuti Kami

Copyright @ 2020 TrijayaNews.id. All right reserved