Jumat, Agustus 12, 2022

Restrukturisasi Organisasi, Kepala BKKBN Lantik Pejabat Tinggi Pratama

Kepala BKKBN mengukuhkan  dan melantik 20 (dua puluh) Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama di lingkungan BKKBN pada Senin, 27 Juli 2020 di Auditorium BKKBN Pusat.

JAKARTA, TrijayaNews.id – Kepala BKKBN mengukuhkan  dan melantik 20 (dua puluh) Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama di lingkungan BKKBN pada Senin, 27 Juli 2020 di Auditorium BKKBN Pusat. Pengukuhan dan pelantikan Pejabat Tinggi Pratama hari ini, merupakan tindak lanjut  ditetapkannya Peraturan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional Nomor 11 tahun 2020 tentang Organisasi dan Tata Kerja BKKBN yang baru.

“Dalam Peraturan BKKBN Nomor 11 tahun 2020 beberapa nama struktur yang berubah,  diantaranya  Biro Sumber Daya Manusia; Biro Hukum, Organisasi dan Tata Laksana;  Biro Umum dan Hubungan Masyarakat; Direktorat Bina Akses Pelayanan KB; Direktorat Bina Pelayanan KB Wilayah Khusus; Direktorat Bina Kualitas Pelayanan KB; Direktorat Teknologi Informasi dan Data; Direktorat Bina Penggerakkan Lini Lapangan; dan Direktorat Advokasi dan Hubungan Antar Lembaga,” terang Hasto di Jakarta, Senin (27/07).

Beberapa Perubahan tersebut dilakukan  untuk menjawab tuntutan zaman, menyempurnakan organisasi serta mengefektifkan dan mengefisiensikan proses bisnis organisasi. Selain pengukuhan dan pelantikan Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama hari ini, BKKBN telah melakukan beragam perubahan seperti logo, tagline, perubahan Kampung Keluarga Berencana menjadi Kampung Keluarga Berkualitas, membuat program yang diberi nama Pembangunan Keluarga, Kependudukan, dan Keluarga Berencana (Bangga Kencana) serta perubahan transformasi dari jabatan administrasi ke jabatan fungsional yang diharapkan dapat memberikan dampak yang luas kepada para ASN di lingkungan BKKBN. Tentunya perubahan tersebut harus didukung kuat oleh perubahan mindset seluruh pegawai BKKBN, sehingga dapat meningkatkan kinerja dan capaian indikator dengan lebih baik dan cepat serta fokus.

“Yang tidak kita lupakan adalah jangan sampai terganggu kesejahteraannya. Ini penting untuk kita perhatikan bawahan kita perhatikan betul jangan sampai terganggu kesejahteraannya, ini penting sekali. Di dalam masa transformasi dair JA ke JF ini sudahlah transformasi itu sendiri harus dimanfaatkan untuk kesejahteraan. Karena harapan saya kenaikan pangkatnya lebih cepat ya kita pacu lah mereka yang masih muda kemudian prospeknya bagus kemudian mereka bisa naik pangkat cepat. Kita dorong untuk bisa naik pangkat cepat dengan kedudukan fungsional ini,” tutup Hasto.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terkini

Dari Beijing, Presiden dan Ibu Iriana Bertolak ke Tokyo

BEIJING, TrijayaNews.id – Setelah melakukan serangkaian pertemuan dengan Perdana Menteri Li Keqiang dan Presiden Xi Jinping di Beijing, Republik Rakyat Tiongkok (RRT), pada Selasa sore,...

Presiden Jokowi dan Presiden Xi Bahas Penguatan Kerja Sama Ekonomi hingga Isu Kawasan dan Dunia

BEIJING, TrijayaNews.id - Presiden Jokowi melakukan pertemuan bilateral dengan Presiden Republik Rakyat Tiongkok (RRT) Xi Jinping di Villa 14, Diaoyutai State Guesthouse, Beijing, Selasa...

Presiden Jokowi Lakukan Pertemuan Bilateral dengan PM Li Keqiang

BEIJING, TrijayaNews.id - Mengawali agenda kunjungan kerjanya di Republik Rakyat Tiongkok (RRT), Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan bilateral dengan Perdana Menteri RRT (Premier) Li...

KemenKopUKM Hadirkan 20 UKM Sebagai Official Merchandise G20 Indonesia

Jakarta, TrijayaNews.id - Dalam rangka mendukung penyelenggaraan Presidensi G20 Indonesia 2022, Kementerian Koperasi dan UKM (KemenKopUKM) menghadirkan 20 UKM terpilih sebagai official merchandise G20...

Berita Terkait

Tentang Kami

Ikuti Kami

Copyright @ 2020 TrijayaNews.id. All right reserved