Jumat, Agustus 12, 2022

Menkominfo Sebut Keamanan Data Tanggung Jawab BSSN

JAKARTA, TrijayaNews.id – Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Johnny G Plate, mengatakan, keamanan data siber Indonesia berada di bawah kewenangan Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN).

Hal tersebut Menkominfo ungkap saat ditanya Komisi I DPR mengenai dugaan kebocoran 230.000 basis data COVID-19. “Kewenangan keamanan data dan cleansing terakhir data seperti COVID-19 khususnya, ada di BSSN, karenanya seluruhnya seharusnya ada di BSSN, sebagai pintu terakhir,” kata Johnny dalam rapat kerja dengan Komisi I DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (22/6/2020).

Di sisi lain, kata Johnny, Kominfo memiliki tugas pokok dan fungsi untuk penerapan hukum terkait perlindungan data dan peningkatan peralatan sistem keamanan siber. “Tetapi kami dari segi sistem di awal tadi saya sudah menyampaikan sebelum sampai ke sana, ada kemampuan dari sisi tugas pokok Kominfo untuk melakukan penerapan aturan, bagaimana peningkatan peralatan,” tuturnya.

Sementara, sambung Johnny, BSSN bertugas untuk melakukan cleansing terakhir sebelum diserahkan kepada Gugus Tugas atau Kementerian Kesehatan.

“Di Kominfo dilakukan interoperabilitas dan cleansing data sebelum data diserahkan kepada BSSN, untuk dilakukan cleansing terakhir dan diserahkan kepada dashboard kementerian kesehatan atau gugus tugas COVID,” katanya.

Pihaknya akan melakukan koordinasi dan evaluasi terkait hal tersebut, yakni dengan cara melakukan audit forensik. Namun cara itu membutuhkan kemampuan teknis tinggi dan waktu yang cukup lama.

“Tetapi kita perlu melakukan koordinasi dan evaluasi seperti apa sebenarnya kalau dilakukan yang disebut dengan audit forensik data. Secara teknis, audit forensik data membutuhkan waktu dan kemampuan teknis yang tinggi, dan tidak mungkin diselesaikan dalam 1-2 hari,” pungkasnya.

Untuk diketahui, basis data pasien COVID-19 diretas dan dijual bebas oleh para hacker melalui dark web. Sebanyak 230.000 data Covid-19 Indonesia ditawarkan di forum online RaidForums.

Baca Juga :   Hakteknas ke-25, Inovasi sebagai Solusi Menuju Kemandirian Bangsa Indonesia

Akun penjual bernama Database Shopping mengaku basis data tersebut telah bocor pada 20 Mei 2020. “I sell it to the enthusiast,” tulis si penjual data COVID-19 Indonesia.

Menurut pantauan Trijayanews, Sabtu (20/6/2020), basis data yang dijual oleh peretas terdiri dari berbagai hal. Mulai dari nama, umur, jenis kelamin, kewarganegaraan, nomor telepon, alamat tinggal, nomor identitas.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terkini

Dari Beijing, Presiden dan Ibu Iriana Bertolak ke Tokyo

BEIJING, TrijayaNews.id – Setelah melakukan serangkaian pertemuan dengan Perdana Menteri Li Keqiang dan Presiden Xi Jinping di Beijing, Republik Rakyat Tiongkok (RRT), pada Selasa sore,...

Presiden Jokowi dan Presiden Xi Bahas Penguatan Kerja Sama Ekonomi hingga Isu Kawasan dan Dunia

BEIJING, TrijayaNews.id - Presiden Jokowi melakukan pertemuan bilateral dengan Presiden Republik Rakyat Tiongkok (RRT) Xi Jinping di Villa 14, Diaoyutai State Guesthouse, Beijing, Selasa...

Presiden Jokowi Lakukan Pertemuan Bilateral dengan PM Li Keqiang

BEIJING, TrijayaNews.id - Mengawali agenda kunjungan kerjanya di Republik Rakyat Tiongkok (RRT), Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan bilateral dengan Perdana Menteri RRT (Premier) Li...

KemenKopUKM Hadirkan 20 UKM Sebagai Official Merchandise G20 Indonesia

Jakarta, TrijayaNews.id - Dalam rangka mendukung penyelenggaraan Presidensi G20 Indonesia 2022, Kementerian Koperasi dan UKM (KemenKopUKM) menghadirkan 20 UKM terpilih sebagai official merchandise G20...

Berita Terkait

Tentang Kami

Ikuti Kami

Copyright @ 2020 TrijayaNews.id. All right reserved