Kamis, Mei 19, 2022

Muncul ‘Informan’ dalam Skandal Taeyong NCT, Dispatch Ungkap Fakta Baru

SEOUL, TrijayaNews.id – Rapper Korea Selatan besutan SM Entertainment, Taeyong NCT terlibat skandal sejak tahun lalu, di mana beberapa tindakan masa lalunya kembali disorot setelah obrolan chat terungkap. Dispatch kembali menyelidiki masa lalu lelaki bernama asli Lee Tae-Yong itu dan mengungkap hasilnya pada pagi tadi, 24 Juni 2020.

Menurut laporan media terkenal Korea Selatan, Dispatch, beberapa dari klaim yang diarahkan pada Taeyong sebenarnya berbeda dan menyimpang dari kebenaran. Media tersebut mengungkapkan bagaimana Taeyong telah berubah dari masa lalunya, sifatnya yang baik sekarang, dan bagaimana informan mengedit log obrolan untuk membuatnya terlihat buruk melalui obrolan KakaoTalk yang telah diselidiki.

Dispatch memulai dari insiden pertama yang melibatkan Taeyong pada 2 Mei 2009. Ia meninggalkan komentar di papan ketika kelas 2 SMP berbunyi, “Wow. Ada 10 orang, tapi sepertinya ada 13.” Komentarnya ini disebut-sebut menghina teman sekelasnya yang berbadan gemuk.

Hampir 10 tahun berlalu sejak kejadian itu tepatnya pada 17 September 2019, informan B membuat postingan online tentang Taeyong, mengatakan bahwa ia adalah pengurus dewan sekolah. Ia minta maaf karena telah memunculkan masa lalu. Namun kata-kata Taeyong pada saat itu memang salah.

Sebagai tanggapan, Taeyong mengeluarkan permintaan maaf melalui agensinya, SM Entertainment, pada Oktober 2019, mengatakan ia sangat menyesali perilakunya yang tidak sensitif di masa lalu, dan merenungkan tindakannya. Ia bahkan secara pribadi datang dan mengunjungi korban untuk mencoba dan menyelesaikan masalah. Pihak Taeyong juga memberikan kompensasi kepada korban tapi memutuskan untuk merahasiakan rinciannya.

Namun pada Juni 2020, informan B kembali muncul, meminta penggemar untuk mengendalikan diri dan tidak menyulitkannya. Ia menyalahkan Taeyong, mengklaim bahwa idol kelahiran 1995 itu melakukan sesuatu dan tidak tulus dalam permintaan maafnya. Informan juga menyediakan rekaman obrolan Taeyong dengan korban untuk mendukung klaim.

Source: Dispatch

Korban: Ketika aku masuk sambil menangis, menyilangkan kaki, dan memandang ke luar jendela. Pada saat itu aku berharap untuk bertemu denganmu dan ingin mendapatkan permintaan maaf yang tulus, tidak ada kepura-puraan dan aku hanya ingin berteman lagi seperti sebelumnya, jadi aku mengirim pesan panjang ini.

Taeyong: Terima kasih karena mengkhawatirkan kesehatanku. Aku akan tetap berhati-hati dan menjaganya dengan baik.

Dalam obrolan tersebut, terlihat Taeyong tidak menunjukkan ketulusan saat meminta maaf, dan bahkan tidak menyebutkan “maaf”. Namun Dispatch menemukan bahwa obrolan yang diposting oleh informan B telah diedit. Hanya beberapa menit sebelumnya, korban khawatir tentang kesehatan Taeyong yang dibalas seperti itu.

Source: Dispatch

Korban: Apakah punggungmu baik-baik saja? Sepertinya kau selalu mengatakan itu tidak apa-apa.

Korban: Ibuku juga mengatakan karena (sakit punggung), menaik turunkan barang bisa jadi sulit. Jangan lari dari satu tujuan ke yang lain sementara juga berjuang. Pergi sedikit demi sedikit dan istirahat juga.

Korban: Sejujurnya, ketika orang-orang di sekitarku mengatakan bahwa permintaan maafmu adalah sebuah kebohongan, aku memberi tahu mereka bahwa itu tidak benar. Aku percaya bahwa permintaan maafmu tulus, karena kau bahkan menunjukkan bagian atas kepalamu ketika meminta maaf.

Dispatch menyatakan bahwa informan B sengaja memotong diskusi tentang punggung Taeyong agar Taeyong tidak tertarik meminta maaf, dan hanya berbicara tentang hal-hal yang tidak terkait.

Kembali ke masa ketika korban dan Taeyong pertama kali bertemu dan obrolan mereka. Taeyong dan korban bertemu untuk pertama kalinya pada 11 Oktober 2019. Catatan obrolan berikut tampaknya berasal dari setelah pertemuan mereka.

Korban: Aku (korban). Melihat kamera ponselku. Kenapa mataku tidak rata. Terima kasih telah berpura-pura tidak memperhatikan.

Taeyong: Sekali lagi, aku ingin mengatakan aku minta maaf, dan tolong jagalah aku. Kita mungkin tidak dapat sering berbicara dan tolong mengerti jika aku tidak bisa langsung menanggapi, dan tolong terus mendukungku. Terima kasih.

Korban: Tapi tetap saja, pada akhirnya karena aku mengkhawatirkan tubuhmu, jangan sampai terluka dan jika kau ada waktu, pergilah ke rumah sakit! Tulang punggung belakang benar-benar sakit, jadi jangan ditahan dan jadikan itu masalah yang lebih besar.

Taeyong: Oke terima kasih. Aku akan selalu menjaga tubuhku. Terima kasih telah memberiku kekuatan.

Korban: Setelah masalah kemarin, aku tidak ingin kita menjadi canggung satu sama lain dan aku benar-benar ingin menjadi teman dekat dan mengobrol denganmu dengan nyaman. Jika kau tidak nyaman dengan itu, kau tidak harus setuju, tidak apa-apa. Pikiran dan pendapatmu penting dan aku ingin menghargai itu.

Taeyong: Terima kasih telah bertanya seperti ini, aku tidak merasa tidak nyaman sama sekali. Tapi karena pekerjaan, aku tidak bisa sering ngobrol dan tidak bisa langsung membalas. Kupikir kau dapat memahami aspek itu. Sampai jumpa di konser kami berikutnya.

Baca Juga :   Michael Keaton Kembali Perankan Batman

Taeyong menepati janjinya untuk tetap berhubungan dengan korban, mengirim pesan pertama kepada korban pada Mei 2020, dan bahkan menepati janjinya untuk melihat korban di konser berikutnya. Berikut ini adalah catatan obrolannya dengan korban.

Source: Dispatch

15 Mei 2020

Taeyong: Halo! Ini Taeyong. Apakah kau baik-baik saja?

Korban: Ya, sekarang aku sedang menonton baseball!

Taeyong: Aku mengerti. Terakhir kali aku berkata aku akan mengundangmu ke konser kami. Tapi karena virus Corona, kami tidak dapat melakukan konser langsung, jadi itu harus konser online. Itu pada hari Minggu jam 3 sore, dan kau dapat menontonnya di V Live. Besok atau lusa, aku akan mengirimimu kode (untuk mengakses siaran konser). Apakah ini akan bersamaan dengan baseball? Lihat apakah kau punya waktu.

17 Mei 2020

Korban: Pertama, mungkin aku tidak bisa melihatnya karena aku mematikan KakaoTalk atau pemberitahuan aplikasi messenger lainnya? Jadi sepertinya pesan teks akan menjadi yang tercepat. Aku akan berterima kasih jika kau mengirimnya lagi melalui pesan teks.

Taeyong: Ah baiklah, aku mengerti, aku akan mengirimkannya dalam pesan teks.

Taeyong: Sayang sekali aku tidak bisa mengundangmu ke konser kami. Jika kau mencari di aplikasi V Live, ada toko dan ada juga bagian entri kupon kode. Kau bisa memasukkan kode di sana. “KSJ20OMJ21”.

Korban: Oke. Akhir-akhir ini, lakukan konser yang baru dan sehat. Lakukan dengan baik!

Taeyong: Ya, terima kasih. Jaga kesehatanmu juga.

Baca Juga :   SM Entertainment Akan Tindak Tegas Terkait Skandal Taeyong NCT

Informan B diklaim telah memelintir kebenaran melihat catatan obrolan Taeyong dengan korban. Selain itu, ia juga menunjukkan ketidakkonsistenan Taeyong dalam kata-katanya. Taeyong berjanji untuk menyumbang terus menerus, tapi informan B menyatakan bahwa ia tidak tahu apakah Taeyong telah menepati janjinya.

Menurut penyelidikan Dispatch, Taeyong telah terus menyumbangkan lebih dari 1 juta won per bulan setiap bulan sejak April 2016. Totalnya lebih dari 50 juta won. Taeyong juga bergabung dengan kelompok yang mendukung siswa yang kurang mampu. Ini adalah temuan Dispatch untuk kegiatan sukarela dan donasi Taeyong.

Source: Dispatch

2016

Februari: Kesejahteraan Warga Senior Gangnam – Distribusi makanan

Maret: Pusat Kesejahteraan Masyarakat Bondong – Perbaikan kondisi kehidupan

April-Juni, Agustus, dan Desember: All Love School – Donasi bakat

2017

Maret: Pemuda Palang Merah

April: All Love School – Donasi bakat

Juni: All Love School – Donasi bakat

Juli: All Love School – Donasi bakat

September-Oktober: All Love School – Donasi bakat

2018

April: Pertemuan Untuk Para Penulis dengan Disabilitas Perkembangan – Donasi bakat

Juni-Juli: All Love School – Donasi bakat

September: Pusat Kesejahteraan Sosial Suseo – Distribusi makan siang dan bersih-bersih

November: Pusat Kesejahteraan Sosial Suseo – Distribusi makan siang dan bersih-bersih

2019

Maret: Pusat Perawatan Senior Seocho – Makan bersama dengan tatap muka

Mulai April 2016 hingga sekarang, Taeyong setidaknya menyumbang 1 juta won ke All Love School setiap bulan. Kepala Sekolah All Love School juga mengomentari kebaikan Taeyong.

“Taeyong mensponsori anak-anak di sekolah kita. Semua orang menginginkan beasiswa darinya. Dia berhati-hati tentang hal itu, dia tidak ingin anak-anak yang mendapatkan beasiswa diungkapkan karena mereka mungkin terluka sekarang, atau di masa depan ketika mereka tumbuh dewasa. Jumlah itu tidak penting baginya. Aku tidak pernah berpikir seseorang seusia Taeyong akan mendukung beasiswa untuk orang lain,” ungkapnya.

Terkait masalah Taeyong mengolok-olok temannya yang gay hingga membuat korban melukai dirinya sendiri, Dispatch berhasil mendapatkan kesaksian dari orang-orang yang terlibat. “Sebagai guru kelas, aku ingat persis apa yang terjadi pada saat itu. Taeyong tidak ada hubungannya dengan insiden mencelakai diri. Aku mengatakan ini dengan hati nurani seorang guru,” tutur salah satu guru kelasnya.

Saksi menambahkan, “Aku ada di sana saat itu. Taeyong tidak pernah bertindak dengan cara yang akan menjadi masalah. Tidak benar bahwa korban melempar kursi ke Taeyong.”

Akhirnya, korban sendiri menyatakan, “Aku tidak merasa buruk tentang itu. Itu ketika kami masih muda. Kau tahu, teman dekat membuat lelucon semacam itu. Lagipula, aku tidak peduli sama sekali karena aku tahu aku bukan gay. Tapi informan B itu sangat tidak menyenangkan. Aku bahkan belum melihat orang itu. Aku tidak kenal orang itu. Orang itu baru saja memposting album kelulusanku tanpa izin. Jika kau membaca artikel ini, silakan cari informasi kontakku dan minta maaf langsung kepadaku.”

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terkini

MenkopUKM: Kolaborasi itu Penting untuk Wujudkan Indonesia jadi Kiblat Fesyen Muslim Dunia

Jakarta, Trijayanews.id - Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menekankan pentingnya kolaborasi dan sinergi antara berbagai pihak. Terutama asosiasi, industri, dan pemerintah dalam mewujudkan...

Kunker Komisi VIII DPR di Balikpapan, Legislator Tekankan Peran Penting Pemda Kawal Salur Bansos Tepat Sasaran

BALIKPAPAN, TrijayaNews.id – Komisi VIII DPR RI mengapresiasi langkah pemerintah menyalurkan bantuan sosial untuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). Penyaluran bansos, termasuk Bantuan Langsung Tunai (BLT)...

Genjot Regenerasi Petani, Kementan Lepas Puluhan Petani Muda Magang ke Jepang

JAKARTA, TrijayaNews.id - Kementerian Pertanian terus mengupayakan lahirnya Petani- Petani Muda. Keseriusan dalam mencetak Regenerasi Petani diwujudkan dalam sejumlah program salah satunya yaitu Magang...

Menteri Trenggono Optimis Sentra Kuliner Ikan di Pekalongan Jadi Pendorong Pemulihan Ekonomi Akibat Pandemi

PEKALONGAN, TrijayaNews.id - Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono optimis geliat perikanan di Kota Pekalongan, Provinsi Jawa Tengah terus tumbuh menyusul melandainya situasi...

Menparekraf Terima Kunjungan Dubes Jepang untuk RI Kolaborasi Tingkatkan Sektor Parekraf

Jakarta, TrijayaNews.id - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno menerima kunjungan Duta Besar Jepang untuk Indonesia Kanasugi...

Berita Terkait

Tentang Kami

Ikuti Kami

Copyright @ 2020 TrijayaNews.id. All right reserved